komen

February 1, 2011

PostHeaderIcon Seminar Keibubapaan di SKBR

29 Jan 2001. SEMENYIH. Sekolah Kebangsaan Bandar Rinching hari ini mengadakan Seminar bertajuk Ketrampilan Keibubapaan. Seminar berdurasi 1 jam setengah itu di sampaikan oleh saya sendiri Cikgu / Ustaz Noorhisham Hamzah, Guru Bimbingan dari SK Bangi.


Sebelum Seminar di mulakan.. kepada Rab yang memegang hati-hati manusia kita memohon, agar dibukakan pintu hati nya untuk menerima dakwah ini...

Memulakan .. dengan nama Tuhan, dengan peringatan dari Tuhan dan kepada Tuhan kita akan kembali.

Untuk rekod, saya baru menyampaikan ceramah khusus untuk ibu bapa baru beberapa kali, pertama kali di SKGV Seremban, kemudian di SK Sungai Buloh, kemudian di SK Taman Teratai , lalu di SK Bangi dan hari ini adalah yang kelima.
Apa yang saya bawa dan sampaikan adalah, kembali mengingati kita ini siapa, dimana kita berada sekarang, untuk apa disini dan hingga bila kita akan di sini?

Rezki kurniaan Allah seperti jasad, keluarga, kerja, rumah, kenderaan adalah perhiasan hidup kita. Lebih-lebih lagi kehadiran anak sebagai cahaya mata. Ramai orang menderita dek ejekan dan pertanyaan jiran-jiran dikeranakan mereka tidak ada anak, atau lambat dapat anak.

Nah, anda... yang sudah dapat anak, alangkah bersyukurnya, syukur kepada yang memberi. Anak bukan boleh dibuat sendiri, ianya tak lepas tergantung kemahuan Tuhan. Kalau lah anak itu boleh kita "buat" sendiri, nescaya manusia akan buat anaknya mengikut seleranya, bagaimana rupa anaknya, bagaimana perkakasan bodi nya, bagaimana rupa warna anaknya, kakinya dari apa dan sebagainya. Tetapi ternyata... ada juga anak yang lahir kurang sifatnya.. Na 'uzubillah.

Seorang kawan saya, pernah berkata begini, "Sam... saya kalau ada jemputan kenduri di taman, isteri saya taubat tak akan pergi".

Kenapa Li? Tanya Saya.Ya lah... ke mana-mana pun pergi, orang akan bertanya, bila nak dapat anak? Bila nak dapat anak? Itu tak mengapa lagi, sambungnya, ada lagi yang sangat menyakitkan hati dan telinga, kata orang-orang itu, nampaknya engkau ni, dah mandul, nanti lah suami engko cari lain".
Antara lain, ibu bapa diterangkan bahawa hidup ini sangat singkat, sesingkat laksana antara azan dan solat. Dan yang pastinya, biasa sang ayah, atau suami yang akan "pergi dulu". Justeru, wahai kaum ibu, hormatilah suami, kerana dia akan pergi tak lama lagi.

Wahai kaum bapa, ingatlah yang anda akan pergi tak lama lagi buat selamanya, meninggal anak dan isteri, ingatlah, apakah bekalan yang telah anda tinggalkan untuk mereka? Bagaimana agamanya, bagaimana hidupnya.

Dan anak yang tuhan berikan, sebenarnya tidak lama disisi kita, hari ini dia bersama kita, hari ini dia masih bersama kita, tetapi satu waktu, dia akan pergi meniti usia remaja dan dewasanya, dia akan keseorangan satu hari di dalam dewan peperiksaan di dunia, dan dia akan keseorangan masuk ke kubur apakala tuhan menjemputnya.

Apakah tega anda wahai ayah dan ibu, membiarkan anak anda dipukul dan dipalu oleh malaikat dek kerana dosa-dosa mereka, yang entah sampai bila paluan itu akan berakhir. Tiada siapa yang boleh menolongnya saat itu.

Itu lah antara "tazkirah" penting yang saya sampaikan jika memberi syarahan kepada kaum ibu dan bapa.

Sahabat Lama.... Walaupun ramai orang memanggil saya "cikgu", tetapi beliau tetap memanggil saya "Ustaz". Kami ke Sabak Bernam 2 tahun lepas dalam program PIPP. Program Intervensi Pelajar untuk murid yang terlibat dengan penyalahgunaan dadah.
Ahirnya, sebelum pulang..pihak sekolah menyampaikan sumbangan tanda terima kasih

Terima Kasih atas respon Cikgu Adilla, respon ini sangat berharga buat saya, izinkan ianya berada di sini.Terima kasih juga buat sahabat, En.Rabuni yang mengenalkan saya pada semua.

Apa cerita di sana?


Free chat widget @ ShoutMix

Renungan


Bunga-bunga dunia
hanyalah tipuan
walaupun gemerlap dengan hiasannya
Kebaikan yang terbesar
hanya nanti di akhirat
Aunbin Abdillah


Biarkan hari-hari
bertingkah semaunya
Buatlah diri ini rela ketika
Ketentuanya bicara
Dan jangan gelisah
Dengan kisah malam
Tidak ada kisah
Didunia ini yang abadi
Imam Syafi'i

Iman itu laut
Cintailah ombaknya
Iman itu api
Cintailah panasnya
Iman itu salju
Cintailah dinginnya
Iman itu sungai
Cintailah arusnya

Hidup ini penuh liku-liku
Ada suka dan ada duka
Dari itu jadilah insan yang bertakwa
Agar dapat mentadbir dengan bijaksana

Blog Archive