komen

January 17, 2009

PostHeaderIcon Renungan buat Kaunselor dari Cikgu Loh


Pernah satu masa dahulu saya bertanya kepada seorang Guru Besar mengapa dia marah sangat guru kaunselingnya padahal guru bimbingan dan kaunseling itu buat pelbagai program yang hebat-hebat. I tengok dokumentasinya pun i respect.

Ini alasannya:

i) kalau takat buat program guru tersebut cukup hebat, tapi bila minta buat sesi (baik individu atau kelompok) dia kata tak ada masa.
ii) Lebih mengutamakan yang luar dari yang dalam (bak kata pepatah kera di hutan di susukan, anak di rumah mati kelaparan)
iii) Buat program yang syok sendiri, tak pernah rujuk pada pentadbir dan tidak kena dengan keperluan sekolah. (tak ada SWOT dan TOWS)
iv) asyik hilangkan diri sahaja.

Pengajarannya:

Bukan semua guru bimbingan dan kaunseling yang 'hebat-hebat' tu hebat, jadi cermin-cerminkan diri dan bekerjasamalah dengan pihak sekolah. Guru Besar tetap boss kita.
Kaunseling individu dan kelompok tu nasi, program tu lauk dan ulam-ulamnya. Dua-dua tu diperlukan, barulah perkhidmatan kita tu dihormati.

Guru bimbingan dan kaunseling yang berkesan sepatutnya mengwujudkan suasana yang teraputik di sekolah. Tepuk dada, tanya selera.

Apa cerita di sana?


Free chat widget @ ShoutMix

Renungan


Bunga-bunga dunia
hanyalah tipuan
walaupun gemerlap dengan hiasannya
Kebaikan yang terbesar
hanya nanti di akhirat
Aunbin Abdillah


Biarkan hari-hari
bertingkah semaunya
Buatlah diri ini rela ketika
Ketentuanya bicara
Dan jangan gelisah
Dengan kisah malam
Tidak ada kisah
Didunia ini yang abadi
Imam Syafi'i

Iman itu laut
Cintailah ombaknya
Iman itu api
Cintailah panasnya
Iman itu salju
Cintailah dinginnya
Iman itu sungai
Cintailah arusnya

Hidup ini penuh liku-liku
Ada suka dan ada duka
Dari itu jadilah insan yang bertakwa
Agar dapat mentadbir dengan bijaksana

Blog Archive