komen

December 19, 2008

PostHeaderIcon Kenangan Pembikinan Modul 7 Langkah Kepulihan
















NILAI. Selama 3 hari 2 Malam kami berada di Hotel Nilai, bermula 17 hingga 19 Disember 2008 dalam program pembikian modul kepulihan untuk penagih dadah. Kami berhempas pulas memerah fikiran bagi menghasilkan sesuatu yang dapat dimanfaatkan oleh ribuan manusia yang memerlukan.

Tidak cukup dengan idea 21 orang mahasiswa USIM POSt Grade ini, ditambah lagi dengan 3 orang tenaga pakar bidang agama dari USIM. Segalanya di aduk, di alun dan di sebati sehingga menjadi sebuah hidangan yang tersangat istimewa.


Segala yang baik, kami serahkan pada rakyat Malaysia, bagaimana membantu penagih yang ingin pulih melalui 7 langkah ini, yang mana kami himpunkan dari pelbagai Kitab Solafus Soleh seperti Imam Al-Ghazali dan Sabda Nabi sendiri.

Al-Quran menjadi panduan, kematian menjadi garis ukuran. Mana yang kurang sempurna kami mohon bangsa yang akan datang akan memperbaikinya demi kesejahteraan ummah.



December 12, 2008

PostHeaderIcon Pelajar Berisiko

BANGI. 10 Dis 2008.Entah mengapa, sudah banyak kali saya temui, anak-anak yang hidup membesar bersama atuk dan nenek biasanya (walau bukan semua) akan bermasalah bila dewasa nanti. Hari ini dalam sesi temubual dengan penagih yang Re-Lapse (Ulang menagih setelah berhenti) turut terjebak dalam kancah penagihan, juga sejak kecil tinggal bersama nenek.

Yang saya sedih, sudah lah nenek tu dah tua, masa muda dulu tak sempat nak berapat dengan Tuhan, kini waktu tua, terpaksa pula memelihara cucu. Dulu bela anak, kini bela cucu jadinya. Jadi bila masa dia nak berapat diri dengan tuhan di saat-saat jasadnya hampir rapat dengan liang lahad.

Bahana nya sudah berkali-kali saya jumpa, dia akan bermasalah. Entah kenapa ya. Dulu zaman Nabi orang hantar anak mereka ke lereng-lereng gunung untuk di susukan oleh ibu-ibu di sana. Nabi sendiri di susukan oleh Halimatun Sa'diah. Namun tak pulak menjadi masalah.

Orang Beranang Rupanya

Setelah tamat sesi saya ingin pulang. Seorang penghuni berbaju putih (penghuni fasa 4) menegur saya. Encik dulu pernah tinggal di Beranang? Ya, saya jugak di Beranang katanya. Teringat saya waktu tinggal di Jalan Enam Kaki, betul-betul di Pintu Gerbang masuk, pernah penutup loji tandas belakang rumah saya hilang. Ini mesti penagih punya kerja, bisik hati besar saya. (bukan hati kecil lagi)

Kamu anak orang belakang rumah tu ke? Tak, saya saudara dia. Di mana ya dia ni dulu, kenapa dia kenal saya? Saya dulu sewa di pintu masuk Jalan Enam Kaki jugak katanya. Wah ini ayah Nurin dan Aisyah ke? ye..Masya Allah jiran saya sendiri rupanya, anak dia ni selalu ditinggal dirumah saya kalau dua-dua laki bini pergi kerja. Saya memang tak kenal tadi. sebab rupanya dah berubah.

Yang pertama sebab menagih ganja, memang muka penagih cepat tua.
Dan kedua pasal selalu kawat, jadi wajahnya gelap
Dan ketiga kepalanya di botakkin.

Saya : Teringat anak tak?
Dia : Ingat...saya selalu ingatkan mereka sehingga mengalir air mata..
Saya : Ada dia orang datang melawat?
Dia : Ada hari raya haji baru ni...
Saya : Anak tanya tak kenapa kamu disini?
Dia : Memang dia tanya, dia pegang tangan, jom la balik ayah....saya kata tak boleh balik, sebab ayah belum dapat cuti, ayah kerja kat sini.
Saya : Bila keluar ?
Dia : Bulan 1 nanti
Saya : Dah la...jangan main benda ni lagi.
Dia : Ya..

KESIMPULAN

Bagi saya (mengikut pengalaman) anak-anak (murid) yang tinggal bersama nenek dan atuk adalah antara pelajar yang berisiko. Kaunselor di setiap sekolah boleh mengumpul pelajar ini berdasarkan data sekolah. Boleh buat satu kumpulan, kaunseling kelompok. Mereka adalah antara yang berisiko....walaupun tidak dinafikan masih ada yang berjaya.

Pusat Serenti Dengkil

Apa cerita di sana?


Free chat widget @ ShoutMix

Renungan


Bunga-bunga dunia
hanyalah tipuan
walaupun gemerlap dengan hiasannya
Kebaikan yang terbesar
hanya nanti di akhirat
Aunbin Abdillah


Biarkan hari-hari
bertingkah semaunya
Buatlah diri ini rela ketika
Ketentuanya bicara
Dan jangan gelisah
Dengan kisah malam
Tidak ada kisah
Didunia ini yang abadi
Imam Syafi'i

Iman itu laut
Cintailah ombaknya
Iman itu api
Cintailah panasnya
Iman itu salju
Cintailah dinginnya
Iman itu sungai
Cintailah arusnya

Hidup ini penuh liku-liku
Ada suka dan ada duka
Dari itu jadilah insan yang bertakwa
Agar dapat mentadbir dengan bijaksana

Blog Archive