komen

November 23, 2007

PostHeaderIcon Selamat Melangsungkan Perkahwinan

Kepada guru-guru bimbingan khususnya Mohd Syam Fadhli di ucapkan Selamat Melangsungkan Perkahwinan, semoga diberkati ALLAH sepanjang hayat.

Beliau yang akan melangsungkan perkahwinan dengan bidadari pilihannya, Nor Azimah binti Abu Bakar pada 9 Disember 2007 ini di Kampung Ketemba Masjid, Baling Kedah.

Begitu juga dengan guru-guru Bimbingan dan Kaunseling seluruh Negeri Selangor dan Malaysia amnya.

SMK JALAN REKO ; ANTARA PERSEPSI DAN REALITI

Tulisan ini dihasil untuk para pemikir, juga buat para ibu dan bapa dari S.K Bangi yang anaknya berada ditahun enam.Sebuah saluranSudah menjadi ketentuan umum, murid dari SK Bangi, SK Sg Ramal Dalam, SJKC Yoke Min dan beberapa sekolah sekitar bandar Baru Bangi akan disalurkan ke SMK Jalan Reko apabila tamat di sekolah rendah.Tidak dinafikan, terdapat juga yang memilih SMK Engku Hussain, Semenyih dan lain-lain sekolah dengan pelbagai gagasan tersendiri.Namun apa yang menjadi satu igauan ngeri khususnya buat warga orang tua murid di SK Bangi adalah mimpi lama yang masih menjadi trauma panjang hingga ke hari ini. Mimpi tersebut muncul apabila mereka mendengar SMK Jalan Reko. Tidak jauh dari benak fikiran mereka tergambar bagaimana rosak dan parahnya perangai dan sahsiah murid di sekolah tersebut. Dari bergaduh, hisap rokok bahkan membakar sekolah.

Ponteng apalagi lah...macam-macam cerita yang sampai, entah dari sumber dan nasab yang boleh dipercayai atau tidak.KunjunganNamun, itu adalah cerita 11 tahun yang lalu. Dalam kesempatan kunjungan muhibah saya ke sekolah tersebut baru-baru ini, tidak lain yang saya cari selain guru kaunselor sekolah tersebut. Manalah tahu ada klien lama di SK Bangi yang masih berminat meneruskan profesinya sebagai klien lagi di sekolah baru ini. Tidak salah kan....Dengan masukan yang telah saya terima semenjak berada di Maktab lagi tentang tidak baiknya sekolah ini, ditambah lagi pendapat ”parent” yang saya temui, masing-masing ”ngetak bulu” kata orang Kelantan, apabila disebut saja SMK Jalan Reko. Masing-2 tidak mahu kalau boleh anak mereka dihantar ke sana.Perbincangan hangatDengan rasa gembira kaunselor menyambut saya kendatipun dalam kesibukan di penghujung tahun, beliau bercerita...oh...itu cerita puluhan tahun yang lalu. Saya di sini sudah sebelah tahun, yang nyatanya belum pernah terjadi di sekolah ini murid mencalar kereta guru, atau memukul guru dan lain-lain perbuatan jenayah. Yang ada (dulu) adalah perbuatan orang luar yang masuk secara ilegal ke sekolah ini dan membuat onar.Bahkan yang sebetulnya, SMK jalan Reko menerima murid paling pandai pun 3A dalam UPSR, apa tidaknya, yang hebat dalam upsr dengan result 5A dan 4A, mana mahu mereka ke sekolah ini. Namun berkat usaha gigih para guru, mereka berjaya menggilap sehingga mencapai 6A dan 7A dalam PMR. Bukankah ini berarti guru SMK Jalan Reko hebat? Hal ini turut di akui oleh Pengetua yang baru dilantik 2 bulan di sekolah ini.

Terlepas dari penafian, masing-masing orang mempunyai pendapat sendiri. Tulisan ini bukan membuat pembelaan terhadap apa yang tidak baik andainya benar hadir ia. Namun sebuah penjelasan bagi yang belum memahami, kerana kesiannya melihat betapa susah murid SK Bangi hendak lari dari sekolah tersebut sunggupun terpaksa pergi jauh dari sini....alangkah kesiannya...padahal belajar itu memerlukan kesungguhan dari dalam diri disamping kesedaran yang mendalam, betapa pentingnya ilmu itu....Tidak dinafikan faktor persekitaran turut membantu, tetapi dari apa yang saya lihat dan saksikan sendiri, murid SMK Jalan Reko yang ada hari ini adalah berwatakan baik dan rajin menolong guru, semoga ini benar adanya dan kekal akan ia selamanya.Ada apa pada namaDari itu, persepsi yang buruk terhadap sekolah ini perlu di letak ke tepi. Mungkin satu cara ialah pihak ibu bapa hadir sendiri menyaksikan pencapaian yang telah terbuku didada sejarahnya. Selain itu, mungkin ada baiknya lagi, andai nama SMK Jalan Reko ditukar. Kata orang ada apa pada nama...esh...jangan begitu.,.masakan Nabi kita menukar nama-nama sahabat beliau. Tuhan juga memulakan segalanya dengan namaNya dan menyuruh kita memulakan segala kerja dengan menyebut namaNya. Nama sangat berarti. Di padang Mahsyar orang dipanggil mengikut senarai nama. Pada Malaikat ada list-nya. Bagaimana nama manusia yang tidak mengikut spesifikasi dan piawaian yang ditetapkan agama. Misalnya Junainah....Maaf kalau ada....artinya anak Jin perempuan.

Begitu jugalah nama benda. Rasululah sendiri meletakkan nama-nama pada pedang beliau. Juga pada mimbar yang sering beliau naik berkhutbah.Justeru, tulisan ini sebagai sebuah pemikiran yang akan diterjemah dengan persepsi yang berbeza lagi.Salam hormat dari saya.Tulisan ini dihasil untuk para pemikir, juga buat para ibu dan bapa dari S.K Bangi yang anaknya berada ditahun enam.Sebuah saluranSudah menjadi ketentuan umum, murid dari SK Bangi, SK Sg Ramal Dalam, SJKC Yoke Min dan beberapa sekolah sekitar bandar Baru Bangi akan disalurkan ke SMK Jalan Reko apabila tamat di sekolah rendah.Tidak dinafikan, terdapat juga yang memilih SMK Engku Hussain, Semenyih dan lain-lain sekolah dengan pelbagai gagasan tersendiri.Namun apa yang menjadi satu igauan ngeri khususnya buat warga orang tua murid di SK Bangi adalah mimpi lama yang masih menjadi trauma panjang hingga ke hari ini. Mimpi tersebut muncul apabila mereka mendengar SMK Jalan Reko. Tidak jauh dari benak fikiran mereka tergambar bagaimana rosak dan parahnya perangai dan sahsiah murid di sekolah tersebut. Dari bergaduh, hisap rokok bahkan membakar sekolah. Ponteng apalagi lah...macam-macam cerita yang sampai, entah dari sumber dan nasab yang boleh dipercayai atau tidak.KunjunganNamun, itu adalah cerita 11 tahun yang lalu.

Dalam kesempatan kunjungan muhibah saya ke sekolah tersebut baru-baru ini, tidak lain yang saya cari selain guru kaunselor sekolah tersebut. Manalah tahu ada klien lama di SK Bangi yang masih berminat meneruskan profesinya sebagai klien lagi di sekolah baru ini. Tidak salah kan....Dengan masukan yang telah saya terima semenjak berada di Maktab lagi tentang tidak baiknya sekolah ini, ditambah lagi pendapat ”parent” yang saya temui, masing-masing ”ngetak bulu” kata orang Kelantan, apabila disebut saja SMK Jalan Reko. Masing-2 tidak mahu kalau boleh anak mereka dihantar ke sana.Perbincangan hangatDengan rasa gembira kaunselor menyambut saya kendatipun dalam kesibukan di penghujung tahun, beliau bercerita...oh...itu cerita puluhan tahun yang lalu. Saya di sini sudah sebelah tahun, yang nyatanya belum pernah terjadi di sekolah ini murid mencalar kereta guru, atau memukul guru dan lain-lain perbuatan jenayah. Yang ada (dulu) adalah perbuatan orang luar yang masuk secara ilegal ke sekolah ini dan membuat onar.Bahkan yang sebetulnya, SMK jalan Reko menerima murid paling pandai pun 3A dalam UPSR, apa tidaknya, yang hebat dalam upsr dengan result 5A dan 4A, mana mahu mereka ke sekolah ini. Namun berkat usaha gigih para guru, mereka berjaya menggilap sehingga mencapai 6A dan 7A dalam PMR. Bukankah ini berarti guru SMK Jalan Reko hebat? Hal ini turut di akui oleh Pengetua yang baru dilantik 2 bulan di sekolah ini.Terlepas dari penafian, masing-masing orang mempunyai pendapat sendiri. Tulisan ini bukan membuat pembelaan terhadap apa yang tidak baik andainya benar hadir ia.

Namun sebuah penjelasan bagi yang belum memahami, kerana kesiannya melihat betapa susah murid SK Bangi hendak lari dari sekolah tersebut sunggupun terpaksa pergi jauh dari sini....alangkah kesiannya...padahal belajar itu memerlukan kesungguhan dari dalam diri disamping kesedaran yang mendalam, betapa pentingnya ilmu itu....Tidak dinafikan faktor persekitaran turut membantu, tetapi dari apa yang saya lihat dan saksikan sendiri, murid SMK Jalan Reko yang ada hari ini adalah berwatakan baik dan rajin menolong guru, semoga ini benar adanya dan kekal akan ia selamanya.Ada apa pada namaDari itu, persepsi yang buruk terhadap sekolah ini perlu di letak ke tepi. Mungkin satu cara ialah pihak ibu bapa hadir sendiri menyaksikan pencapaian yang telah terbuku didada sejarahnya. Selain itu, mungkin ada baiknya lagi, andai nama SMK Jalan Reko ditukar. Kata orang ada apa pada nama...esh...jangan begitu.,.masakan Nabi kita menukar nama-nama sahabat beliau. Tuhan juga memulakan segalanya dengan namaNya dan menyuruh kita memulakan segala kerja dengan menyebut namaNya. Nama sangat berarti. Di padang Mahsyar orang dipanggil mengikut senarai nama. Pada Malaikat ada list-nya. Bagaimana nama manusia yang tidak mengikut spesifikasi dan piawaian yang ditetapkan agama. Misalnya Junainah....Maaf kalau ada....artinya anak Jin perempuan. Begitu jugalah nama benda. Rasululah sendiri meletakkan nama-nama pada pedang beliau. Juga pada mimbar yang sering beliau naik berkhutbah.Justeru, tulisan ini sebagai sebuah pemikiran yang akan diterjemah dengan persepsi yang berbeza lagi.Salam hormat dari saya.

Apa cerita di sana?


Free chat widget @ ShoutMix

Renungan


Bunga-bunga dunia
hanyalah tipuan
walaupun gemerlap dengan hiasannya
Kebaikan yang terbesar
hanya nanti di akhirat
Aunbin Abdillah


Biarkan hari-hari
bertingkah semaunya
Buatlah diri ini rela ketika
Ketentuanya bicara
Dan jangan gelisah
Dengan kisah malam
Tidak ada kisah
Didunia ini yang abadi
Imam Syafi'i

Iman itu laut
Cintailah ombaknya
Iman itu api
Cintailah panasnya
Iman itu salju
Cintailah dinginnya
Iman itu sungai
Cintailah arusnya

Hidup ini penuh liku-liku
Ada suka dan ada duka
Dari itu jadilah insan yang bertakwa
Agar dapat mentadbir dengan bijaksana

Blog Archive